Macam Ijma' dan Syarat Ijma'

Macam Ijma’ dan Syarat Ijma’

Macam Ijma’ dan Syarat Ijma’

Macam Ijma' dan Syarat Ijma'
Macam Ijma’ dan Syarat Ijma’

 

Macam Ijma’

Ijma’ ada dua macam : Qoth’i dan Dzonni.

1. Ijma’ Qoth’i

Ijma’ yang diketahui keberadaannya di kalangan umat ini
dengan pasti, seperti ijma’ atas wajibnya sholat lima waktu dan haramnya
zina. Ijma’ jenis ini tidak ada seorangpun yang mengingkari ketetapannya dan
keberadaannya sebagai hujjah, dan dikafirkan orang yang menyelisihinya jika
ia bukan termasuk orang yang tidak mengetahauinya.
Ushul Fiqih ( ﻝﻮﺻﺃ ﻪﻘﻔﻟﺍ ) 103

2. Ijma’ Dzonni

Ijma’ yang tidak diketahui kecuali dengan dicari dan
dipelajari (tatabbu’ & istiqro’). Dan para ulama telah berselisih tentang
kemungkinan tetapnya ijma’ jenis ini, dan perkataan yang paling rojih dalam
masalah ini adalah pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah yang mengatakan
dalam Al-Aqidah Al-Wasithiyyah : “Dan ijma’ yang bisa diterima dengan pasti
adalah ijma’nya as-salafush-sholeh, karena yang setelah mereka banyak
terjadi ikhtilaf dan umat ini telah tersebar.”

Ketahuilah bahwasanya umat ini tidak mungkin bersepakat untuk
menyelisihi suatu dalil yang shohih dan shorih serta tidak mansukh karena
umat ini tidaklah bersepakat kecuali diatas kebenaran. Dan jika engkau
mendapati suatu ijma’ yang menurutmu menyelisihi kebenaran, maka
perhatikanlah! Mungkin dalilnya yang tidak shohih atau tidak shorih atau
mansukh atau masalah tersebut merupakan masalah yang diperselisihkan
yang kamu tidak mengetahuinya.

Baca Juga: Sifat Allah

SYARAT-SYARAT IJMA’

Ijma’ memiliki syarat-syarat, diantaranya :

1. Tetap melalui jalan yang shohih, yaitu dengan kemasyhurannya
dikalangan ‘ulama atau yang menukilkannya adalah orang yang tsiqoh dan
luas pengetahuannya.

2. Tidak didahului oleh khilaf yang telah tetap sebelumnya, jika didahului
oleh hal itu maka bukanlah ijma’ karena perkataan tidak batal dengan
kematian yang mengucapkannya.
Ushul Fiqih ( ﻝﻮﺻﺃ ﻪﻘﻔﻟﺍ )104

Maka ijma’ tidak bisa membatalkan khilaf yang ada sebelumnya, akan
tetapi ijma’ bisa mencegah terjadinya khilaf. Ini merupakan pendapat yang
rojih karena kuatnya pendalilannya. Dan dikatakan : tidak disyaratkan yang
demikian, maka bisa ditetapkan atas salah satu pendapat yang ada
sebelumnya pada masa berikutnya, kemudian ia menjadi hujjah bagi ummat
yang setelahnya. Dan menurut pendapat jumhur, tidak disyaratkan berlalunya
zaman orang-orang yang bersepakat, maka ijma’ ditetapkan dari ahlinya
(mujtahidin) hanya dengan kesepakatan mereka (pada saat itu juga, pent)
dan tidak boleh bagi mereka atau yang selain mereka menyelisihinya setelah
itu, karena dalil-dalil yang menunjukkan bahwa ijma’ adalah hujjah, tidak
ada padanya pensyaratan berlalunya zaman terjadinya ijma’ tersebut. Karena
ijma’ dihasilkan pada saat terjadinya kesepakatan mereka, maka apa yang
bisa membatalkannya?

Dan jika sebagian mujtahid mengatakan sesuatu perkataan atau
mengerjakan suatu pekerjaan dan hal itu masyhur di kalangan ahlul Ijtihad
dan tidak ada yang mengingkarinya dengan adanya kemampuan mereka untuk
mengingkari hal tersebut, maka dikatakan : hal tersebut menjadi ijma’, dan
dikatakan : hal tersebut menjadi hujjah bukan ijma’, dan dikatakan : bukan
ijma’ dan bukan pula hujjah, dan dikatakan : jika masanya telah berlalu
sebelum adanya pengingkaran maka hal itu merupakan ijma’, karena diam
mereka (mujtahidin) secara terus-menerus sampai berlalunya masa padahal
mereka memiliki kemampuan untuk mengingkari merupakan dalil atas
kesepakatan mereka, dan ini merupakan pendapat yang paling dekat kepada
kebenaran.