25 kota dapat pendampingan menuju “Smart City”

25 kota dapat pendampingan menuju “Smart City”

25 kota dapat pendampingan menuju Smart City

Sebanyak 25 kota dan kabupaten di Indonesia mendapatkan pendampingan menuju penandatangan nota kesepahaman implementasi gerakan menuju 100 Smart City.

Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian, Joy Reiner Adriaansz di Ambon,

Rabu, mengatakan, sesuai prosedur penerapan Smart City, Ambon dan 24 Kota serta Kabupaten lainnya mendapatkan pendampingan dari kalangan akademisi dari Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, STIE Perbanas, dan Badan Pengkajian dan Pengembangan Teknologi (BBPT) serta sejumlah lembaga lainnya.

“Pendampingan yang dilakukan juga termasuk menyiapkan master plan yang mencakup Rencana Pembangunan Smart City di masing-masing Kota atau Kabupaten dalam 5-10 tahun ke depan,” katanya.

Ia mengatakan, setelah proses pendampingan maka akan dilakukan penandatanganan nota kesepahaman tentang Implementasi Gerakan Menuju 100 Smart City oleh 25 pemerintah kota/kabupaten bersama Direktorat Aplikasi Informatika (Aptika) Kementerian Kominfo.

Dalam nota kesepahaman tersebut, diharapkan setiap kepala daerah dapat mendorong

pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam menjawab permasalahan sekaligus meningkatkan kualitas layanan serta mendorong potensi masing-masing daerah.

Program Gerakan menuju 100 Smart City dimulai sejak tahun 2017 hingga 2019 secara bertahap, melalui mekanisme penyaringan atau seleksi terhadap 514 Kota/Kabupaten se-Indonesia.

“Seleksi tersebut dilakukan berdasarkan kriteria dan syarat yang telah ditentukan

Kementerian Kominfo,” katanya.

Joy menjelaskan, proses penyaringan atau seleksi terbagi atas tiga tahapan yakni tahap pertama dilakukan pada tahun 2017 untuk memilih 25 Kota atau Kabupaten.

 

sumber :

https://www.sekolahbahasainggris.co.id/seva-mobil-bekas/